Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Azab Mertua Dzalim Terhadap Menantu itu Nyata?

Konten [Tampil]
Azab Mertua Dzalim Terhadap Menantu

Parenting By Rey - Azab mertua dzalim terhadap menantu? iya, parents nggak salah baca kok, dan saya juga nggak salah tulis.
Tapi, ini beneran ada loh ternyata, meski jujur saya nyaris nggak percaya, kirain hal demikian, cuman ada di sinetron doang.

Tapi, membaca kisah banyak orang di sebuah grup facebook, yang rata-rata mengeluhkan sikap mertua yang jahat kepada menantu, rasanya saya jadi bersyukur.

Saya bersyukur, karena Tuhan berikan tantangan lain, bukan masalah mertua, which is saya tuh orangnya nggak suka ada masalah face to face langsung dengan orang lain, apalagi dengan mertua.
Duh nggak nyaman banget, karena sudah pasti saya akan melawan, jika didzalimi.

Sementara, saya tuh semacam takut jahat atau kasar sama orang-orang tua, baik orang tua sendiri, maupun mertua hingga orang tua lainnya.

Saya nggak bisa bayangkan, jika harus menjalani hidup dengan berantem dengan mertua yang jahat, entah apa jadinya saya yang selalu berontak jika diperlakukan tidak adil ini.


Azab Mertua Dzalim Terhadap Menantu dan Apakah dosa menantu kepada mertua?


Saya sering banget menuliskan tentang masalah mertua dan menantu, dan yang pernah baca tulisan saya pasti tahu, bertapa beruntungnya saya, karena Alhamdulillah, nggak punya masalah yang bikin hidup saya nggak tenang, tentang mertua.

Azab Mertua Dzalim Terhadap Menantu

Mertua saya bukanlah orang yang baik banget, tapi setidaknya mereka nggak pernah lagi membuat hati saya sakit atau kecewa, atau... mungkin juga karena hati saya kebal dan sedikit bebal kayaknya ya? hahaha.

Setidaknya, menurut saya, tak ada beban hati saya atas sikap mertua saya, well, keduanya memang sedikit cerewet, layaknya para orang tua lainnya, tapi sikap emreka masih di dalam batas kewajaran orang tua, di pandangan saya.

Namun, bukan berarti, saya tak pernah merasa kecewa terhadap sikap mertua ya, dulu banget, khususnya ketika baru menikah, saya sering banget kesal, meski kesalnya lebih ke suami, bukan ke mertua, karena saya kurang suka dengarin ceramah bapak mertua, hahaha.

Sekarang udah nggak ceramah, Rey?
Masih sih, hahaha.
Tapi si rey udah kebal dan terlatih, malahan sekarang saya senang banget dengar 'ceramah' mertua, baik bapak mertua, maupun ibu mertua, karena itu berarti mereka peduli dengan saya, hehehe.
(Pola pikir juga sebenarnya membuat hidup kita tenang, loh).

Karenanya, saya pikir, kadang mungkin, bukannya mertua yang dzalim kepada menantu, kadang juga sebenarnya hanya sebuah kesalahan pola pikir mengartikan sikap mertua.

Dan bahkan, bisa jadi itu menjadi dosa seorang menantu kepada mertuanya.
Dan kabar buruknya lagi, dosa dari pola pikir yang belum tentu benar itu, seringnya membuat hubungan antara anak (suami kita) dengan ibunya jadi ikut bermasalah, bahkan terputus.

Padahal, banyak ulama yang mengatakan, 
"dalam Islam adalah halal bagi seorang suami, menceraikan istrinya yang berdosa kepada mertuanya (ibu sang suami)"
Saya rasa hal tersebut terjadi, jika yang terjadi adalah, permasalahan mertua menantu yang disebabkan oleh prasangka pola pikir yang salah, misal kesalahan menantu dalam mengartikan sikap mertua.

Seperti sikap saya ketika pertama kali menikah dulu, astagaaaaa... masih terngiang banget bagaimana sikap saya ketika bapak mertua udah siap-siap ceramah, saya auto pura-pura sibuk, saking nggak mau dengar 'ceramah' atau sebenarnya nasihat dari beliau, hahaha. 

Padahal ya, bapak mertua sebenarnya cuman mau nasihatin hal-hal yang penting, demi kebaikan pernikahan kami juga.

Sayapun juga nggak tahu, apa yang menyebabkan saya sekarang bisa berubah 180 derajat, di mana saya senang aja diajak ngobrol Bapak mertua, senang aja mendengarkan semua nasihatnya, mungkin karena saya merasa nggak punya orang tua kali ya, dan jadi menganggap mertua adalah sosok orang tua, meski tetap aja nggak bisa menggantikan sosok orang tua kandung di hati saya.

Jadi demikian ya, azab mertua dzalim terhadap menantu, kadang tidak benar-benar terjadi, kadang juga hanya sebuah kesalah pahaman, dan mungkin sikap menantu yang masih beradaptasi dengan kebiasaan mertua, terlebih kalau menantunya baperan, kayak si Rey dulu.

Entah kenapa, kebaperan saya dulu, musnah seiring waktu loh, semoga semua menantu lain di dunia ini, juga bisa meluruhkan semua kebaperannya, dan bisa lebih sabar dan bijak menghadapi mertuanya, demikian juga mertuanya, bisa lebih kalem menghadapi menantunya, aamiin. 


Azab Mertua Dzalim Terhadap Menantu dan Apakah Menantu Tanggung Jawab Mertua?


Kisah azab mertua dzalim terhadap menantunya, biasanya juga berkaitan dengan menantu dan tanggung jawabnya terhadap mertua.

Azab Mertua Dzalim Terhadap Menantu

Dalam hal ini, mungkin menantu laki-laki, dan keharusan menafkahi mertua (orang tua dari istrinya).
Kalau dipikir dan dipilah, *halah!
Masalah ini menjadi panjang, dan menyebabkan permasalahan serius antara mertua dan menantu .

Jika memang, suami punya penghasilan lebih, mungkin hal menafkahi mertua ini nggak akan jadi masalah besar, terlebih kalau suaminya nggak pelit ya.
Jadi, sang suami, tidak hanya menafkahi orang tuanya sendiri, tapi juga memberikan rezekinya untuk mertuanya (orang tua istrinya) juga.

Tapi, bagaimana jika kondisi ekonomi suami yang juga masih terbatas bahkan pas-pasan?
Sementara orang tuanya, juga butuh bantuan anaknya?

Otomatis, suami akan mendahulukan membantu orang tuanya kan, ketimbang mertuanya.
Dan hal ini biasanya akan menjadi masalah bagi istri, karena menganggap suami pilih kasih, hanya peduli dengan orang tuanya sendiri.

Sayangnya, sikap suami itu sebenarnya nggak sepenuhnya salah loh, terutama dalam hukum Islam, banyak ulama yang mengatakan, bahwa seorang suami, tidak berkewajiban menafkahi mertuanya (orang tua istrinya), namun berkewajiban menafkahi orang tuanya, terutama ibunya, saudara perempuannya dan semua yang menjadi tanggung jawabnya sebagai lelaki.

Tentu saja. hal itu setelah kepentingan utama anak istrinya ya.

Namun, masalah ini akan menjadi masalah banget, dan berujung pada kondisi mertua terlihat dzalim di mata istrinya, meski sebenarnya yang paling bertanggung jawab tentang hal itu ya suami.
Karena toh suami yang memutuskan untuk membantu keluarganya dulu, karena memang aturannya begitu, atau mungkin juga ikatan hati anak dan orang tua.

Untuk masalah seperti ini, sejujurnya saya nggak bisa menyelami terlalu dalam, karena nggak punya pengalaman hal serupa.
Mertua saya bukanlah orang berada dan nggak butuh bantuan anak-anaknya, namun memang kebetulan saya berjodohnya dengan lelaki yang juga kurang peka terhadap orang tuanya, khususnya dalam masalah uang ya.

Justru sebaliknya, mertualah yang banyak membantu kami dalam ekonomi ataupun keuangan, dan mertua juga yang paling berjasa, meminta saudara suami lainnya, untuk mau ikut membantu keuangan kami, ketika kami benar-benar sedang down.

Justru, saya sendiri yang malu banget, karena bukannya ngasih ke mertua, malah dikasih mulu, iya kalau mertua saya orang berada ya, mungkin masih mending.
Ini kan mereka juga sebenarnya berhak dikasih, bukan ngasih.

Nah, karena itulah, saya sejujurnya agak kesulitan memahami masalah mertua menantu dalam hal tanggungan atau menafkahi.

Saya hanya bisa berharap dan mendoakan, agar para istri mengerti, bahwa tanggung jawab suami itu bukan hanya anak istrinya, namun juga orang tua dan saudara-saudara perempuannya yang belum menikah atau yang butuh bantuan.

Seharusnya, kita sebagai wanita, menyadari hal itu, dan bisa menjadikan sebuah pemikiran mendalam, sebelum kita memutuskan menikah, dengan lelaki yang punya banyak saudara wanita yang belum bisa mandiri.

Tentu saja, untuk poin ini, maksud dari pembahasan saya adalah, suami yang hanya bisa membantu keluarganya yang benar-benar membutuhkan bantuan urgent ya, bukan menafkahi kebutuhan sosialita orang tua dan saudara perempuannya, sementara mungkin mertuanya juga butuh banget bantuan.

So, azab mertua dzalim terhadap menantunya untuk masalah menantu tanggung jawab mertua, bisa  saja terjadi, ketika istri menolak memahami, bagaimana aturan tanggung jawab lelaki yang sebenarnya.
Jadinya, kayaknya mertuanya dzalim, pengen menguasai harta anaknya melulu.
Iya kan ya? padahal ya, nggak melulu seperti itu.


Azab Mertua Dzalim Terhadap Menantu dan Apa hukumnya Mertua Ikut Campur Rumah Tangga Anaknya?


Poin berikutnya yang selalu menjadikan mertua terlihat dzalim terhadap menantu adalah, mertua yang selalu ikut campur rumah tangga anaknya.

Azab Mertua Dzalim Terhadap Menantu

Nah, kalau masalah yang ini, menurut saya sih, liat-liat sikonnya ya.
Kalau kayak mertua saya yang selalu ikut campur masalah keluarga kami, untuk mendamaikan dan membuat rumah tangga anaknya jadi lebih adem, ya apa salahnya?

Menurut saya ya!

Terlebih kalau ada masalah yang sulit dipecahkan dalam rumah tangga, ikut campur mertua kadang malah menjadi sebuah hal yang sangat positif loh, jika memang untuk kebaikan.

Dalam masalah ini, saya sangat bersyukur jika mertua ikut campur, karena jujur saya udah seperti kehilangan cara menghadapi suami.
Dan mertua selalu ikut campur untuk kebaikan, untuk mendamaikan, untuk membuat rumah tangga anaknya selalu bersatu dan bahagia selamanya.

Yeah, i told you, i am so lucky punya mertua yang bisa dikategorikan idaman sih, Alhamdulillah.

Dan lebih tepatnya lagi, i am so lucky, punya hati yang luas, sehingga seiring waktu, akhirnya bisa klik sama mertua, khususnya bapak mertua.
Saya sama sekali nggak keberatan mereka ikut campur, karena semua pola pikir mertua tuh, masuk akal di pikiran saya.

Dan saya bersyukur banget, Allah memberikan saya hati yang mau mendorong pola pikir saya, lebih luas, dan pas juga punya mertua dengan pola pikir yang juga luas.
Semua nasihat mertua, selalu masuk akal buat saya, meskipun kadang mertua juga nggak bisa memaksakan pola pikirnya buat anaknya sendiri, malah menantunya (saya) yang setuju, hahaha.

Namun, nggak menampik juga sih, beberapa wanita yang berstatus istri, bahkan sebagian saya kenal, tidak seberuntung saya untuk masalah ini.

Banyak juga, dari istri yang akhirnya menderita, karena ikut campur mertua.
Yang selalu menyetir kehidupan rumah tangga, yang lebih parahnya lagi, anaknya juga ho'oh ho'oh aja, nurut banget, hehehe.

Sementara, ikut campur mertua itu, nggak sesuai dengan keinginan dan pola pikir istri.
Kalau udah demikian, yang namanya perselisihan, nggak bisa terhindarkan lagi.

Apalagi, kalau ikut campur mertua, udah sampai tahap mengatur segala sesuatunya, bahkan hal-hal yang sebenarnya menjadi hak istri?
Misal keuangan?

Semoga, kita semua dijauhkan dari mertua seperti itu ya, dan kalaupun sedang mengalami hal tersebut, terlebih tahapnya udah lanjutan banget alias, si mertua udah terlihat dzalim terhadap menantu.
Semoga para menantu diberikan kesabaran lebih, dan semoga suami bisa lebih tegas, serta semoga mertua dilembutkan hatinya untuk tidak berlaku terlalu arogan dalam mengurusi urusan rumah tangga anaknya, sebelum mertua kena azab karena dzalim terhadap menantu.


Azab Mertua Dzalim Terhadap Menantu dan Apa Yang Harus Dilakukan Jika Mertua Jahat


Kehidupan sejatinya, adalah sebuah perjalanan dengan penuh ujian kehidupan.
Semua manusia pasti akan menghadapi yang namanya ujian atau tantangan.
Dan jenisnya pun beragam.

Azab Mertua Dzalim Terhadap Menantu

Salah satunya adalah, menghadapi atau punya mertua yang jahat.

Ada loh mertua yang memang beneran jahat sama menantunya, saya pikir, mertua kayak gini sebenarnya adalah sosok manusia yang karakternya buruk sejak dulunya, mungkin juga punya masalah mental yang gagal dihadapinya, sehingga membuatnya jadi manusia yang jahat seumur hidupnya.

Ada juga, mertua jahat dikarenakan oleh kekecewaan terhadap menantunya, yang mungkin mertua kurang setuju dengan menantunya tersebut, atau juga menantunya sendiri yang berubah ketika sudah menikah dengan anaknya.

Saya sering banget diceritakan masalah perubahan menantu yang bikin mertuanya jadi terlihat jahat, salah satunya tentang keuangan.

Banyak banget wanita, yang memulai hubungannya dengan mertua dengan salah, terlalu berlebihan.
Ketika pacaran, sang calon mertua dihujani begitu banyak perhatian, termasuk hadiah-hadiah dalam bentuk sesuatu dengan nominal yang wah.

Semua itu, menjadikan mertua jadi terbiasa, lalu setelah menikah, kebutuhan bertambah, otomatis hadiah yang sering dihujani ke mertua berkurang, bahkan mungkin nggak ada lagi.
Maka masalahpun dimulai.

Karenanya, wahai para calon menantu, hadapilah calon mertuamu dengan bijak, ambillah hatinya dengan tetap menjadi dirimu sendiri.
Tetap sopan, itu udah cukup kok.
Nggak perlu sampai nyogok segala, takutnya mertua jadi terbiasa, dan setelah nikah kitanya nggak sanggup begitu lagi.

Meskipun, memang seharusnya mertua lebih mengerti sih ya, tapi yang namanya manusia kan ye, ada juga yang sulit mengerti kan.

Jadilah, kadang bahkan sering kita temukan, mertua yang jahat kepada menantunya, suka banget nyakitin hati menantu secara terang-terangan, misal membanding-bandingkan menantunya dengan menantu orang lain, atau juga menantunya yang lain (well, kalau saya mah yang begini-begini saya cuekin aja, hahaha)   

Atau juga sengaja tidak menghargai apa yang dilakukan menantunya, di depan menantunya langsung pula, duh kalau yang begini sih saran saya, mending jaga jarak saja, mau nggak mau kan ye, daripada sakit hati dan bikin kita makin membenci orang yang melahirkan dan membesarkan suami kita.

Tapi, bagaimana jika tinggal dengan mertua yang jahat dan suami nggak mau pisah dengan orang tuanya yang jahat itu?
Ya kalau saya sih, mau nggak mau harus dihadapi, dengan menyiapkan mental terkuat kita, dan tentu saja menutup rapat-rapat rasa baper.

Dan juga, jangan lupa tahu diri juga, karena biar gimana pun, kita hidup di rumah mertua itu kan numpang, dan mertua tetap yang berkuasa.

Jadi, tempatkan saja diri kita sebagai orang yang numpang, tau diri, tau batasan dan menghargai mertua sebagai pemilik rumah yang berkuasa penuh.

Dan amannya sih, mending komunikasikan dahulu masalah tinggal di rumah mertua, sebelum menikah ya, agar nggak menjadi korban dari kejamnya mertua, dan terjadi azab mertua dzalim terhadap menantunya.


Kesimpulan

 
What i am trying to say dalam masalah azab mertua dzalim terhadap menantu ini adalah, bahwa hal ini memang kadang nyata terjadi, meskipun dengan berbagai alasan mengapa hal itu bisa terjadi.

Bisa jadi karena menantu yang terlalu baper, atau terlalu berekspektasi tinggi mengharapkan mertua sebaik orang tua sendiri, padahal ya mertua tetap orang lain kan ye.

Ada juga yang karena kesalahan menantu, yang suka manjain mertua, sehingga mertua jadi terbiasa, abis itu pas nggak bisa manjain, mertuanya jadi kesal deh, karenanya plis kalau ambil hati mertua, pilih hal-hal yang masuk akal dan tetap jadi diri sendiri ya sist!

Intinya, mertua adalah orang tua yang melahirkan dan membesarkan lelaki yang menjadi suami kita, sesalah apapun mereka, mau nggak mau kita harus lebih bisa sabar dan bijak dalam menghadapinya, kecuali memang mertua orangnya benar-benar jahat kek ibu tiri di film-film dengan karakter antagonis parah ya.

Yang begitu-begitu mah, sabarin aja, biar azab akan menimpa mertua dzalim terhadap menantunya itu, menjadi nyata.

Demikianlah.
How about you, parents?

Sidoarjo, 17 Juni 2022


Sumber: pengalaman dan opini pribadi
Gambar: Canva

3 comments for "Azab Mertua Dzalim Terhadap Menantu itu Nyata?"

  1. Alhamdulillah, saya tak mencoba tinggal bersama mertua. Karena tradisi di kampung kami, suami yang ikut tinggal di rumah orang tua istri. Tapi kami nekat, sebelum nikah kami berjanji misah dari orang tua. Tinggal di rumah warisan almarhum ayah mertua, yang beliau beli sebelum nikah sama ibu mertua saya. Emak .... Betapa menderitanya kami. Nikah, suami hanya modal jual seekor sapi pemberian emaknya. Ha ha ... Ujung2nya saya jadi tukang lontong. Hik hik ....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi, tapi Alhamdulillah, jadi membekas banget ya Bu perjuangannya :)

      Delete
  2. Jadi, bagaimana cara kita memandang terhadap apa yang dilakukan oleh mertua itu menjadi penting penting sekali ya.

    ReplyDelete