Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Geng Sosialita Wali Murid dan Gengsi yang Seringnya Memberatkan

Konten [Tampil]
Tips mengatasi Geng Sosialita Wali Murid dan Gengsi yang Seringnya Memberatkan

Parenting By Rey - Sejak awal anak masuk sekolah, bahkan di playgroup pun, salah satu hal yang bikin saya dagdigdug adalah, cerita-cerita tentang kegiatan geng sosialita para wali murid, yang seringnya penuh gengsi.

Sebagai seseorang yang introvert, hal itu menakutkan buat saya.
Bukan takut nggak bisa berbaur, tapi takut nambahin ngabisin waktu dan uang untuk hal yang belum saya butuhkan secara urgent

Cerita tentang Geng Sosialita Sekolah si Kakak Darrell


Si Kakak masuk sekolah playgroup ketika usianya belum genap 3 tahun.
Iya, nggak usah dihujat, emang kaminya dulu selebay itu, pas baru punya anak pertama, hahaha.

Dengan alasan si Kakak butuh teman main, karena mamaknya nggak suka kumpul-kumpul gibah di tetangga sambil biarin anak-anak main dengan anak tetangga.
Pun juga si Kakak udah nggak ngompol lagi, nggak pakai popok lagi, kalau mau pipis, udah bisa bilang, bisa buka celana sendiri, meski masih harus dibantuin bersihinnya.

Jadilah kami iseng mendaftarkan si Kakak batita, di sebuah playgroup dekat tempat tinggal kami di Jombang. 

Dan mulailah hari-hari saya dengan nungguin si Kakak di PG, ketemu sama banyak wali murid lainnya.
Awalnya, beberapa wali murid dengan ramah menyapa saya, dan saya pun terpaksa ikut nimbrung mereka ngobrol.

Sayangnya, saya kurang mengerti semua pembicaraan mereka, karena di Jombang, mostly orang ngomong pakai bahasa Jawa yang lebih halus. 
Lah saya bahasa Jawa Suroboyoan yang selalu familier di telinga, meski nggak bisa ngucapin dengan fasih.

Lama-lama saya jadi malas ikutan nimbrung, dan lebih memilih sibuk utak atik HP ketika menungguin si kakak di sekolah.

PG/TK Jombang
Si kakak di PG Jombang

Para wali murid lainnya, tentu saja sesekali negur, kok saya lebih suka menyendiri dan sibuk HPan mulu, saya cuman tersenyum menanggapinya.

Sebenarnya, hal yang bikin saya jaga jarak adalah lama-lama kurang nyaman karena seringnya para ibu tuh, abis nungguin anak sekolah, pulangnya ngajak ngumpul di mana gitu, ada juga yang ngotot pengen ikutan ke tempat kami.

Jujurly, saya kurang suka ada yang datang main ke tempat kami, tanpa bilang jauh hari.
Karena saya nggak suka ada yang berkunjung, tapi rumah berantakan dan nggak bisa nyuguhin sesuatu.

Sementara, ibu-ibu tuh makin lama kayak maksa gitu, jadilah saya milih jaga jarak aja, pura-pura sibuk kerja, kebetulan juga ketika itu saya mulai bisnis Oriflame, jadi pura-pura sibuk kerjain bisnisnya, hahaha.

Nggak lama kemudian, si Kakak bosan sekolah di PG itu (salah satu resiko menyekolahkan anak terlalu dini nih), dan kami inisiatif cari sekolah lainnya.

Alhamdulillah si Kakak batita tertarik banget dengan sekolah PG yang lebih dekat tempat tinggal kami, meskipun sekolahnya swasta, dan tentu saja lebih mahal biayanya, hehehe.

PG TK Abata Jombang

Di sekolah ini, kehidupan geng sosialita wali murid nyaris nggak ada, karena para parents dilarang nungguin anak-anaknya bersekolah.

Jadi nggak ada tuh yang bergerombol nungguin anaknya di situ, di samping juga kebanyakan yang sekolah di situ tuh, ibunya juga kerja, jadi yang jemput anaknya ya bukan ibunya langsung.

Waktu berlalu, akhirnya si Adik nggak meneruskan sekolahnya di PG tersebut, karena kami akhirnya pindah ke Sidoarjo.

Si Kakak akhirnya kami titipkan di sebuah daycare yang berhadapan dengan sebuah PG dan TK, dan karena ketika itu saya kerja, jadi bebas deh dari geng sosialita wali murid.

Saya liat sih, di sekolah tersebut, berlaku juga geng sosialita mamak-mamak, cuman karena saya nggak pernah ikutan, jadinya aman, hehehe.

Sampai akhirnya si Kakak masuk SD, dia masuk di SDI yang lumayan terkenal.
Lalu kala itulah saya mulai deg-degan nggak karuan.

Penyebabnya, karena sekolah sangat mengharapkan wali murid untuk sering terlibat langsung dalam memantau anak, dan di awal-awal kelas 1, sering banget tuh para wali murid ke sekolah, which is peluang bertemu dengan wali murid lainnya semakin intens.

Ditambah lagi, selalu ada WAG kelas yang isinya wali kelas dan wali murid, makin sering berinteraksilah wali murid, dan berkembang jadi WAG khusus wali murid tanpa wali kelas, hahaha.

Ada-ada saja kegiatan para mama untuk mengakrabkan diri, dari yang kumpul di kantin, sampai bikin acara kumpul di rumah salah satu mama wali murid, dan gantian.

Waduh, yang begini-begini nih yang saya hindari, saya beneran malas kumpul-kumpul di rumah, karena malas rempong siapin ini itu, hahaha.

Dari sering ngumpul tersebut, meski minus saya, yang merupakan satu-satunya mama wali kelas ibu rumah tangga, tapi selalu menolak ngumpul bareng, terbersitlah banyak acara, yang tentu saja butuh dana, salah satunya adalah rencana kasih kenang-kenangan berupa emas, kepada wali kelas si kakak.

Saya lupa sih, waktu itu saya ikutan juga atau enggak, yang jelas kesal juga sih, karena bagi saya itu memberatkan.

Ye kan, sekolah si Kakak itu udah mahal buat kami, SPPnya luar biasa, belum antar jemput setiap bulan, ada daftar ulang setiap kenaikan kelas.

Dan masih juga 'wajib' kasih sesuatu yang nominalnya ditentukan gitu, hiks.

Beruntung, sekolah menindak tegas pemberian kepada wali kelas seperti itu, sehingga mulai saat itu, nggak ada lagi yang ngajak urunan buat kumpul duit dengan nominal tertentu buat wali kelas.


Deg-Degan dengan Geng Sosialita Sekolah si Adik Dayyan


Alhamdulillah, sejak si Kakak naik kelas, terlebih masuk masa pandemi, sudah sangat jarang ajakan ngumpul bareng para mama wali kelas.
Entah memang nggak ada, atau mereka malas ngajak saya yang selalu nolak, hehehe.

TK Mutiara TPJ
Si Adik ukur baju seragam di TK

Rasanya plong sih, meski sebenarnya sih ada yang kurang, karena jujur salah satu niat kami sekolahin si Kakak di sekolah yang lumayan mahal adalah, biar bisa punya koneksi dari berbagai wali murid.

Tapi ternyata, mamak introvert kayak saya, sulit membuat sebuah koneksi, hahaha.

Sekarang, si Adik akan masuk TK.
Dan mulai lagi deh deg-degan saya.

Mengintip di WAG sekolah TK si Adik, sepertinya para mama-mama wali murid tuh ramah-ramah semua, saling aktif di grup, dan biasanya nih, yang gini-gini ujung-ujungnya bakal terbentuk geng sosialita wali murid.

Dimulai dari ngobrol-ngobrol saat sedang mengantar dan nungguin anak, lalu tercetus ide bikin acara ini itu.

Padahal ya, saya memutuskan pilih TK si Adik tuh, karena lokasinya lebih dekat dan bikin saya saving waktu buat antar jemput si Adik.

Pun juga, di sekitar TK tersebut ada beberapa spot yang bisa dibuat  kerja, kalau seandainya si Adik harus saya tungguin.
Tapi, rencana ini bakalan nggak terjadi kalau para mama-mama geng sosialita wali murid, ngajak ini itu, semoga jangan ya, atau semoga saya selalu menemukan alasan untuk nggak ikutan semua acara mereka, hehehe.

 

Kesimpulan


Sebenarnya ada sisi positif dari geng sosialita mama-mama wali murid, salah satunya adalah untuk membentuk koneksi lebih luas, yang mungkin juga bisa berguna untuk kita maupun anak-anak kita.

Sayangnya, tidak menutup kemungkinan, sisi negatifnya juga banyak, salah satunya adalah kita jadi lebih sering menghabiskan waktu untuk hal-hal yang tidak terlalu penting, bahkan bisa juga hal yang tidak penting malah mendatangkan dosa, karena mungkin tergoda untuk bergibah.

Belum lagi, jika ketambahan hal-hal yang memberatkan, yang harus dipaksakan.

Apapun itu, sikap bijak sewajibnya kita lakukan.
Yaitu dengan memilah mana yang masuk akal, boleh lah sesekali ikutan, namun tidak memaksakan diri jika memang apa yang dibebankan di luar kemampuan kita/

Demikianlah.
How about you, parents?

Sidoarjo, 30 Juni 2022

Sumber: pengalaman pribadi
Gambar: Canva dan dokpri

6 comments for "Geng Sosialita Wali Murid dan Gengsi yang Seringnya Memberatkan"

  1. Aku malah kadang suka iri ngeliat postingan teman-teman yg kumpul sama para mamah. Sementara, di sekolahnya kakak dan adek, kayaknya kebanyakan pada kerja, termasuk saya. 🤣

    Tapi ya, kalau sampe ada arisan, aku juga males lah nyiapin ini itu wkwkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwkw, udahlah jarang di rumah, pas mau istrahat di rumah, malah sibuk nyiapin ini itu, belom beberesnya wakakakak.
      Kalau saya ikut aja mah kalau kegiatan wajib, tapi jangan di rumah, mending di luar gitu :D

      Delete
  2. Aku belum sampai di tahap ini karena si bocah belum sekolah mbak, etapi aku sering denger cerita tetangga yg misal sering pergi bareng parents yg lain, makan2 misalnya, buat yg finansialnya bagus oke lah, tapi buat yg pas2an agak gimana gitu, kalau ga ikut ntar dikucilkan, kalau ikut itu tuh ga penting bgt, lebih byk kebutuhan lain yg penting gitu katanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iyaaaa, selain malas ngabisin waktu sementara di rumah banyak kerjaan penting buat cari duit, pun juga saya malas ngeluarin duit buat hal yang nggak urgent hahaha

      Delete
  3. Waktu Bio PG dulu ini yang saya berasa banget mamak2 yang ngerumpi abis2an pas nungguin si anak. Untungnya saya nggak diajakin nimbrung.

    Pernah baca sebuah postingan, kalau samlai bikin dresscode segala ya si mamak2 ini. Heran, apa faedahnya sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau bapak-bapak mah aman nih, jarang kena nyinyiran kalau nggak ikutan geng sosialita :D

      Delete