Assalamu'alaikum :)

Salam kenal, saya Rey, ibu dari 2 orang putra. Di blog ini bercerita tentang Parenting, Family dan Healthy

Saya dan Vaksin adalah

Thursday, January 14, 2021

Vaksin adalah

Parenting By Rey - Vaksin adalah sebuah titik terang melawan Covid-19 saat ini, dan sejujurnya saya berharap banyak dengan diadakannya vaksin terhadap masyarakat Indonesia, sejak kemarin, 13 Januari 2021.

Seperti janji Bapak Presiden, bahwa beliau yang akan mengawali suntikan vaksinasi tersebut, dan penyuntikannya disiarkan secara langsung, bersama suntikan kepada artis Raffi Ahmad.

Tak pelak lagi, keduanya jadi top trending di twitter sejak kemarin, dan pas banget kemarin saya tuh agak lama main di twitter *tsah, maen! hahaha.

To be honnest, saya malas bahas masalah vaksin covid-19 ini, mengingat hingga saat ini makin kencang perdebatan antara dua kubu, yaitu antivaks dan provaks.
Dan saya sungguh malas memulai perdebatan yang tanpa ujung itu.

Namun, saya pikir, peristiwa vaksin Covid-19 ini adalah sebuah hal yang nantinya bakal dicatat oleh sejarah, karenanya saya ingin dong turut andil di dalamnya.
Who knows kan ye?
Kali aja blog ini dan empunya masih berusia panjang.

10 tahun lagi, saya mungkin bakalan tersenyum membaca tulisan yang ada nilai sejarahnya ini.
Namun, saya milih tema yang ringan aja ya, biar kata mengingatkan kita semua akan peristiwa historis, ketika Indonesia memulai tindakan nyata memerangi covid-19 dengan adanya vaksinasi secara merata.


Cerita Saya dan Vaksin


Biar ringan, saya mau berkisah tentang vaksin aja deh, sebuah hal yang sampai saat ini masih diperdebatkan oleh banyak orang.
Bukan hanya masyarakat awam, bahkan di parlemenpun saling berdebat masalah vaksin ini.

Dan bukan hanya masalah vaksin covid-19 yang tahap awal ini memakai vaksin Sinovac dari China, akan tetapi juga vaksin lainnya, yang biasanya diberikan sejak anak baru lahir.

Masing-masing kubu bertahan dengan opini masing-masing.
Bahkan sampai saling menghujat dan lebih parah lagi.

Yang kubu antivaks, mengatakan bahwa vaksin itu adalah sebuah tindakan yang bodoh, orang sehat kok mau aja dimasukin kuman.
Hingga kata-kata yang menyakitkan lainnya.

Sementara yang provaks pun nggak mau kalah, mengusir para antivaks agar nggak tinggal di bumi.
Atuh mah, terus tinggal di mana coba? hahaha.

Dan saya sendiri?
Sesungguhnya saya netral sih, kalau ditanya malah ogah untuk divaksin.
Tapi bukan alasan apapun sih ya, hanya karena saya takut banget disuntik, apalagi suntiknya sakit! hahaha.

Kebayang deh liat Pak Jokowi disuntik di lengan gitu, seumur-umur belom pernah dong disuntik di lengan, tapi si kakak pernah, waktu adanya vaksin untuk anak sekolah beberapa tempo lalu.
Dan kata si kakak, itu sakit banget, apalagi lengannya sedikit bengkak.

Langsung auto serem membayangkannya, hahaha.
Coba gitu ada vaksin ditelan aja kek tablet gitu ya? hahaha

Dan ngomongin vaksin juga, sesungguhnya saya adalah salah satu manusia yang tidak pernah kenal vaksin sejak lahir.
Satu-satunya vaksin yang saya pernah dapatkan adalah vaksin tetanus.
Ebentar, itu vaksin atau bukan ya? hahaha
Itupun saya mau karena hamil, demi kesehatan anak.

Ebentar, itu dulu suntiknya di mana ya? di lengan ya? berarti saya udah pernah ya? hahaha
Lupa dah saya.

Mengapa nggak pernah vaksin?
Oh bukan, mama saya bukan antivaks, orang beliau yang sering nyuntik anak-anak buat vaksin di posyandu dulunya.

Tapi entah mengapa, waktu saya lahir malah mama nggak pernah memberikan saya dan kakak vaksinasi seperti anak lainnya.
Mungkin waktu lahir mama kesulitan mengakses kesehatan kali ya.

Lalu bagaimana kesehatan anak yang nggak pernah kenal vaksin, seperti saya?

Alhamdulillah ya, saya selalu sehat jasmaninya, nggak pernah punya penyakit serius, selain alergian hahaha. Etapi alergi kan bukan ngaruh dari vaksin ya?

Alhamdulillah pula, sejak dulu saya sering drop, tapi ketika periksa darah lengkap, semua aman.
Pun juga ketika saya merasa dada saya sering sakit, segera saya periksa penyakit dalam, dan Alhamdulillah hasilnya bagus.

Bahkan ketika hamil anak kedua, saya kena hyperemesis sampai usia kehamilan 7 bulanan, saya makan cuman seiprit, Alhamdulillah Allah melindungi janin si adik.
Jadi janin terus berkembang dengan sehat, tekanan darahpun normal, dan semuanya sehat.

Meskipun lucunya...
Selama hamil saya cuman naik 2-3 kg dong!
Padahal itu udah termasuk janin dan rahim dengan ketubannya.
Jadi kesimpulannya saya malah jadi kurus ketika hamil, hahaha.

Semoga saya selalu diberikan kesehatan oleh-Nya, aamiin ya Allah.

Yang bermasalah itu cuman kakak saya, dia sempat didiagnosa gejala Lupus ketika masih single dulu.
Tapi Alhamdulillah itu cuman gejala sih, karena sekarang kakak saya Alhamdulillah baik-baik saja.

Meskipun saya tidak pernah kenal vaksin dan Alhamdulillah dengan seizin-Nya selalu sehat, tapi kedua anak saya tentu saja divaksin, hahaha.
Bahkan, si kakak dulu sengaja kami ambil vaksin yang harganya lumayan mihil buat kami.

Kata orang sih vaksin itu sama aja, tapi kenyataannya, si kakak panas tinggi hingga 10 harian ketika pertama kali saya vaksin DPT di puskesmas, hahaha.
Sangat berbeda dengan si adik, bahkan DPT 1 di puskesmas, gratis dan Alhamdulillah cuman demam dikit.


Vaksin adalah


So, menurut saya, vaksin adalah tindakan yang paling nyata, yang saat ini bisa dilakukan demi melawan Covid-19 ini.
Mungkin memang tidak se-safe seperti yang banyak diperdebatkan, tapi adakah jalan lain selain itu?

Vaksin covid 19 yang digunakan

Saya rasa belum ada.
Mungkin tindakan pengobatan telah berhasil dipecahkan sedikit demi sedikit, tapi pencegahan rasanya masih belum ada hal yang nyata.

Mau diam di rumah saja, seperti yang digaungkan selama inipun, sama sekali tidak bisa memutus rantainya, karena memang musuh yang dilawan ini tak kasat mata.

Iya, hidup dan mati seseorang itu di tangan Allah.
Tapi, ikhtiar juga dibenarkan bahkan dianjurkan oleh-Nya.
 
Mau sampai kapan lagi kita harus ketakutan ke mana-mana?
Mau sampai kapan lagi deg-degan bertemu orang tua kita yang sudah sepuh?
Btw, ibu mertua saya kemarin sakit dong, dan saya sungguh deg-degan mendengarnya.
Deg-degan dengarnya, deg-degan jenguknya.

Di tengah berita banyak banget teman-teman saya yang kehilangan orang tuanya, even bukan karena Covid loh, tapi kebanyakan penyebab kematian orang-orang, karena kurangnya penanganan dokter, yang kesemuanya masih sibuk urus pasien dan masalah Covid.

Mau sampai kapan kita terus begini?
Saya sama sekali nggak masalah ngendon di rumah aja lebih lama lagi, namun saya sungguh butuh nggak was-was menanti kabar orang-orang tua yang sakit, hiks.

Karenanya, besar harapan saya agar vaksin ini bisa berhasil, setidaknya memutus rantai penyebaran virus kecil yang menggemparkan dunia ini.
Tak semoga semuanya berjalan lancar, sehingga pandemi berlalu, dan kita siap menyongsong kehidupan normal dengan habbit baru yang lebih baik lagi, aamiin.

Demikianlah.


Sidoarjo, 14 Januari 2021

Sumber: pengalaman dan opini pribadi
Gambar: Canva edit by Rey 

Comments

  1. Aku terakhir suntik di lengan waktu SD. Udah lamaaa. Semoga nanti kalau harus suntik di lengan gak takut lagi. Wkwk. Sehat-sehat ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaahh saya dulu waktu SD juga ga dapat suntik-suntikan, cuman periksa darah doang, jarinya ditusuk, itu aja udah ngompol dah saya, sungguh lebay banget :D

      Delete
  2. aku sendiri juga berharap vaksin ini berhasil. nah kok kebetulan juga kemarin aku lagi ngetwitter dan ternyata vaksin covid nggak cuman sekali, nanti 14 hari setelah divaksin pertama, divaksin lagi

    tenang mbak, di encuss nggak sakit sakit banget, kayak di gigit semut nylekit hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, iyaaa.. kayak DPTnya anak-anak ya, nggak sakit ya, kek digigit semut se kecamatan hahahaha

      Delete
  3. Tapi mba, rada2 ngeri gimana gituuu...
    Abis dapat info2 yg minus dari vaksin, jadi paranoid eh...

    Anis vakisin kan gak noleh langsung pulang tuh, mesti nunggu seyengah jam-an.. takut ada reaksi napa2...

    Semoga vaksin ini banyak membantu...

    ReplyDelete
  4. Aduh, typo lagi, maap
    Anis- abis
    Seyengah - setengah

    ReplyDelete